Facebook Mulai Ditinggalkan, Mengapa?

http://asalasah.blogspot.com/2013/11/facebook-mulai-ditinggalkan-mengapa.html
Pekan lalu, Facebook mengungkapkan bahwa remaja tidak lagi senang menghabiskan waktunya di situs jejaring sosial itu lagi. Chief Financial Officer (CFO) Facebook David Ebersman mengatakan bahwa hampir semua remaja di Negeri Paman Sam memiliki akun Facebook, tetapi keterlibatan kawula muda itu mulai menurun.
Seorang pengguna raksasa jejaring sosial berusia 13 tahun bernama Lucas mengungkapkan jika saat ini jarang aktif di Facebook karena sudah banyak anggota keluarga, terutama Ibu menjadi facebookers.

“Saya tidak ingin berada di ruang yang sama dengan Ibu kami,” aku Lucas, sebagaimana disadur Business Insider, Senin (4/11/2013).

Selain itu, melihat teman-teman sebaya yang juga mulai meninggalkan dunia Facebook juga menjadi salah satu pemicu banyak remaja melupakan situs besutan Mark Zuckerberg tersebut. Ia mengatakan bahwa sudah memiliki akun Facebook jauh sebelum memiliki ponsel pintar.

Menurutnya, Facebook menjadi pilihan yang terbaik di komputer kala itu. Akan tetapi semenjak ponsel pintar menjadi perangkat ‘wajib’-nya, Lucas lebih suka menjelajahi aplikasi lainnya seperti Snapchat, Vine, dan Instagram.

“Kini, Facebook menguras banyak waktu untuk sekadar membaca timeline. Banyak posting-an tidak penting dibanding gambar dan video,” imbuh Lucas.

Lucas mengungkapkan bahwa meski dari sekian banyak teman-teman di Facebook-nya, hanya ada sekira 25 persen saja yang masih menggunakan akun itu secara teratur. Lucas juga menjelaskan, ia lebih suka menjelajahi Instagram untuk mencari hal-hal lucu atau menarik. Tetapi, kekurangannya adalah tidak memungkinkan untuk berkomunikasi secara aktif satu sama lain.

Dan memang, Facebook yang dapat diandalkan untuk berkomunikasi secara pribadi dengan teman-teman. Meskipun, saat ini sudah bukan menjadi pilihan utama atau pun satu-satunya lagi.

“Saya sengaja tidak mau menon-aktifkan Facebook, karena bagaimana pun itu masih menjadi salah satu pilihan untuk saling berhubungan dengan teman-teman lama. Tetapi, memang saya hanya sesekali saja menggunakannya,” pungkas Lucas.

Kepribadian Orang dari Cara Cabut Sekolah Pas SMA





Suatu hari kamu lagi nonton berita dan ternyata temen SMA kamu tertangkap polisi lantaran ketauan ngintip orang mandi. Kamu langsung bertanya-tanya dalam pikiran kamu, "Kok bisa ya? Perasaan dulu dia gak begitu deh…Eh, apa aku salah ya?" Mungkin aja kamu salah! Mungkin kamu sebenernya gak memperhatikan kepribadian aslinya. Padahal sesungguhnya, kamu bisa melihat kepribadian seseorang dari cara cabut sekolahnya pas SMA lho. Langsung aja deh!

Cabut pake surat izin palsu


Ada sebagian anak SMA yang malsuin tanda tangan guru atau orang tuanya buat bolos sekolah. Biasanya yang begini adalah tipikal anak cerdas yang gak suka kalau terlalu ngikutin peraturan sekolah. Kalau kamu sering kayak gini, kemungkinan kamu adalah tipe kreatif pembangkang. Selama kamu bisa bertanggung jawab akan tindakan kreatif kamu yang diluar norma, gak masalah.

Cabut bolos sekolah dari pagi


Ini adalah tipe gak mau repot. Daripada susah – susah siapin surat palsu, lebih baik gak masuk aja sekalian dari awal. Kalau kamu sering cabut pas SMA dengan cara begini, berarti kamu gak mau ribetan, maunya yang simple dan instan aja. Biasanya sih kayak gini gak asik gitu deh. Biasanya males diajak seru-seruan gitu.

Cabut Pura-Pura Sakit


"Aduh saya sakit nih pak, kayaknya demam gara-gara kemarin abis ngejagain kakek tetangga sebelah yang lagi flu deh pak. Mungkin juga ketularan, kata dokter UKS saya disuruh pulang aja pak". Kalau kamu sering menggunakan cara ini, kemungkinan besar kamu adalah calon aktor yang menjanjikan. Bayangin aja kalau kamu bahkan bisa meyakinkan guru kamu pas SMA dengan pura-pura sakit. Gak gampang loh pura-pura sakit, kalau terlalu lebay bakalan ketauan, sedangkan kalau kurang menjiwai orang gak akan percaya.

Cabut dengan kesepakatan orang tua


Ini adalah cara cabut yang berkelas, dimana terdapat kesepakatan dari salah satu pihak kuat yang menjadi backingan kamu, yaitu orang tua kamu. Dengan membuat sedikit skenario, sedikit kemampuan bernegosiasi, kamu berhasil membujuk mama atau papa kamu untuk menuliskan surat izin ke sekolah agar kamu bisa bolos. Jelas dong, kalau kamu sering kayak begini pas SMA, kamu adalah negosiator handal yang bisa membujuk orang untuk berdiri disisi kamu untuk mendukung kamu. Mantap.

Cabut nebeng acara sekolah


Maksudnya, setiap kali ada acara sekolah, misalnya pertandingan basket di sekolah lain, lomba pembacaan puisi di kelurahan, dan lain sebagainya, kamu selalu nebeng para peserta dengan dalih sebagai supporter atau bahkan peserta. Kalau kamu sering kayak begini, berarti kamu tuh haus akan informasi dan kamu bisa diterima di banyak lingkungan permainan. Gak mungkin temen-temen basket kamu mau nyelundupin kamu kalau kamu gak deket kan sama mereka? Dan kamu juga gak mungkin dapet info ada perlombaan pembacaan puisi di kelurahan kalau kamu gak sering nyari informasi kan?

Segitu aja dulu. Kalau ada yang mau nostalgia waktu jaman SMA cabutnya kayak gimana, boleh lho di komen. Yuk share!







Source : http://terlembut.blogspot.com/2013/06/kepribadian-orang-dari-cara-cabut.html

Inilah Dialog Antara Bayi dengan Tuhan Sebelum Dilahirkan

Smadia - Bayi merupakan anugerah Tuhan yang ditipkan bagi seorang pasangan. Suatu ketika..seorang bayi siap dilahirkan ke dunia,menjelang diturunkan … Dia bertanya kepada TUHAN :



bayi : “para malaikat di sini mengatakan, bahwa besok Engkau akan mengirimku ke dunia, tetapi….bagaimana cara saya hidup di sana,saya begitu kecil dan lemah”



TUHAN : “Aku telah memilih satu malaikat untukmu..ia akan menjaga dan mengasihimu”



bayi : “tap
i di surga apa yang saya lakukan hanyalah bernyanyi dan tertawa ini cukup bagi saya untuk bahagia”



TUHAN : “malaikatmu akan bernyanyi dan tersenyum untukmu setiap hari, dan kamu akan merasakan kehangatan cintanya dan lebih berbahagia”



bayi : “dan apa yang dapat saya lakukan saat saya ingin berbicara kepadamu?”



TUHAN : “malaikatmu akan mengajarkan..bagaimana cara kamu berdoa”



bayi : “saya mendengar bahwa di bumi banyak orang jahat,siapa yang akan melindungi saya”?



TUHAN : “malaikatmu akan melindungimu, dengan taruhan jiwanya sekalipun”



bayi : “tapi saya akan bersedih karena tidak melihat engkau lagi”



TUHAN : “malaikatmu akan menceritakan kepadamu tentang aku, dan akan mengajarkan bagaimana agar kamu bisa kembali kepadaku, walaupun sesungguhnya aku selalu berada di sisimu”



saat itu surga begitu tenangnya…sehingga suara dari bumi dapat terdengar dan sang anak dengan suara lirih bertanya



bayi : “TUHAN……….jika saya harus pergi sekarang, bisakah Engkau memberitahuku, siapa nama malaikat di rumahku nanti”?



TUHAN : “kamu dapat memanggil nama malaikatmu itu…… I B U …”



kenanglah ibu yang menyayangimu..



Untuk ibu yang selalu meneteskan air mata ketika kau pergi…



Ingatkah engkau ketika ibumu rela tidur tanpa selimut demi melihatmu tidur nyenyak dengan dua selimut membalut tubuhmu..



Ingatkah engkau..ketika jemari ibu mengusap lembut kepalamu?



Dan ingatkan engkau ketika air mata menetes dari mata ibumu ketika ia melihatmu terbaring sakit…



Sesekali jenguklah ibumu yang selalu menantikan kepulanganmu di rumah tempat kau dilahirkan..



Kembalilah…mohon maaf…pada ibumu yang selalu rindu akan senyumanmu..



Jangan biarkan kau kehilangan saat-saat yang akan kau rindukan di masa datang,ketika ibu telah tiada…



Tak ada lagi di depan pintu yang menyambut kita…,tak ada lagi senyuman indah…tanda bahagia..



Yang ada hanyalah kamar kosong tiada penghuninya..yang ada hanyalah baju yang digantung di lemarinya..



Tak ada lagi..dan tak akan ada lagi.. Yang akan meneteskan air mata mendo’akanmu disetiap hembusan nafasnya..



Pulang..dan kembalilah segera…peluklah ibu yang selalu menyayangimu..



Ciumlah kaki ibu yang selalu merindukanmu dan berikanlah yang terbaik di akhir hayatnya..



-Subhanalah-

Referensi : www.facebook.com





Asal : http://smadia.blogspot.com/2013/06/inilah-dialog-antara-bayi-dengan-tuhan.html

6 Manfaat Sehat dari Makanan yang Pedas




Makanan pedas merupakan makanan yang unik. Menusuk lidah dengan sensasi panasnya, namun rasanya tetap disukai oleh banyak orang. Bahkan ada pula yang berprinsip, tidak bisa makan tanpa makanan pedas.

Satu teori yang mungkin menjelaskan hal ini adalah manusia menyukai sensasi. Manusia secara aneh menemukan kenikmatan dari hal-hal yang seharusnya menakutkan dan menyakitkan, seperti menaiki roller coaster atau berlari maraton. Ini adalah pertarungan antara pikiran dan tubuh, dan dimenangkan oleh pikiran.

Di samping itu, di balik sensasi pedas yang menusuk lidah, makanan pedas juga memiliki segudang manfaat kesehatan bagi tubuh. Simaklah 6 manfaat makanan pedas berikut.



  1. Menurunkan berat badan

    Makanan pedas dapat meningkatkan metabolisme yang berdampak pada penurunan berat badan. Penelitian menunjukkan senyawa utama dalam cabai yang disebut capsaicin memiliki efek termogenik dan membantu tubuh untuk membakar lebih banyak kalori setelah makanan dimakan.



  2. Menyehatkan jantung

    Penelitian menunjukkan, orang yang terbiasa memakan makanan pedas memiliki jumlah insiden serangan jantung dan stroke yang lebih kecil. Alsannya karena cabai dapat mengurangi efek merusak dari kolesterol "jahat" atau Low Density Lipoprotein (LDL) dan capsaicin memiliki efek antiinflamasi. Inflamasi merupakan faktor risiko dari penyakit jantung.



  3. Mencegah kanker

    Menurut American Association for Cancer Research, capsaicin memiliki kemampuan untuk membunuh sel kanker dan leukemik. Rempah-rempah tertentu seperti kunyit yang ditemukan dalam bubuk kari dan mustard dapat memperlambat penyebaran kanker dan pertumbuhan tumor. Kombinasi kunyit dengan lada hitam akan membuat efeknya berlipat ganda.



  4. Menurunkan tekanan darah

    Vitamin A dan C dapat memperkuat dinding otot jantung, dan panas dari lada akan meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh. Sehingga dengan mengonsumsi makanan mengandung lada secara keseluruhan dapat memperbaiki sistem kardiovaskular.



  5. Memperbaiki mood

    Makanan pedas dapat meningkatkan produksi hormon yang membuat perasaan menjadi bahagia, seperti serotonin. Maka makanan pedas dapat membantu meringankan depresi dan stres.



  6. Mencegah Parkinson

    Sebuah penelitian baru yang dipublikasi dalam jurnal Annals of Neurology menemukan bahwa mengonsumsi lada dua kali seminggu dapat membantu mengurangi risiko mengembangkan penyakit Parkinson hingga lebih dari sepertiganya. Hal ini berhubungan dengan kandungan nikotin dalam lada yang dapat mencegah kerusakan saraf.







Referensi : mndt.lk





Asal : http://smadia.blogspot.com/2013/06/6-manfaat-sehat-dari-makanan-yang-pedas.html

4 Faktor Yang Menyebabkan Rambut Patah


Jakarta - Cara terbaik untuk mengetahui seberapa parah rambut yang patah adalah dengan menempatkan sebuah handuk putih di pangkuan Anda. Sisirlah rambut ke arah handuk beberapa kali dan lihatlah seberapa banyak rambut patah yang jatuh.

Untuk merawat rambut agar menjadi lembut dan bersinar, gunakanlah produk kecantikan yang sesuai. Hindari pula penggunaan cat rambut demi kesehatan rambut. Berikut ini beberapa penyebab rambut patah-patah, seperti yang dikutip dari haircutshairstyles.

Diet
Kondisi rambut sering kali ditentukan dengan nutrisi yang Anda konsumsi. Memakan makanan yang tidak tepat sering kali membuat tubuh kekurangan vitamin, protein dan nutrisi. Diet yang tidak seimbang dan tidak sehat juga dapat melemahkan folikel rambut.

Mengikat rambut
Saat cuaca panas, wanita sering kali mengikat rambutnya dengan kencang. Kebiasaan ini ternyata juga mempengaruhi patahnya rambut, apalagi jika Anda tidur dengan keadaan rambut terkuncir.

Stres
Setumpuk aktivitas sering membuat seseorang menjadi stres dan stres tidak hanya mempengaruhi kesehatan tubuh dan kulit saja, tetapi juga rambut. Rambut yang patah merupakan dampak langsung dari stres.

Menikmati perawatan spa menjadi pilihan yang baik untuk melepas stres dan membuat tubuh menjadi lebih rileks, sekaligus merawat rambut. Lakukanlah perawatan dengan masker satu kali dalam dua minggu untuk melepas setumpuk masalah yang berada dalam pikiran.

Blow Drying
Mengeringkan rambut memang dapat membuat rambut menjadi lebih indah. Di sisi lain, kegiatan ini bisa merusak rambut.

Pengeringan yang tidak tepat bisa membuat rambut dehidrasi karena kurangnya kelembaban pada rambut membuat rambut jadi lebih mudah patah. Oleh karena itu, lakukanlah pengeringan dengan hati-hati. Jaga jarak antara rambut dengan pengering, yakni sekitar 10 centimeter.

Sumber: http://fuzudhoz.blogspot.com/2013/05/4-faktor-yang-menyebabkan-rambut-patah.html

Desa Ini Diyakini Sarang Alien Dan Bebas Kiamat




Seorang walikota di Prancis frustasi dan meminta bantuan militer untuk mengusir para pemburu UFO yang terus berdatangan ke wilayahnya.



Tak hanya itu, ia juga kesal menghadapi arus kedatangan orang-orang yang meyakini wilayah itu satu dari sedikit wilayah di Bumi yang akan selamat dari kiamat.



Picturesque Bugarach berada di wilayah Aude di selatan Prancis. Sebuah desa kecil yang damai yang hanya dihuni 189 orang.



Namun, dalam beberapa bulan terakhir, ketenangan para penduduknya terusik pendatang yang yakin kaki gunung Pic de Bugarach, yang tingginya 4.000 kaki, adalah sarang alien.






Desas-desus beredar bahwa alien menetap di sebuah lokasi di bawah gunung, menunggu saat berakhirnya dunia, dan menyelamatkan beberapa orang yang beruntung. Ada juga yang menganggap gunung itu keramat dan akan terhindar dari kehancuran pada 21 Desember 2012, akhir penanggalan Bangsa Maya.



"Jika tiba-tiba 10.000 orang datang besok, penduduk desa yang kurang dari 200 orang bakal kewalahan," kata Jean-Pierre Delord seperti dimuat Daily Mail, Rabu 22 Desember 2010.



"Aku telah memberitahu pihak berwenang dan kami ingin tentara berada menanganinya. Jika perlu, militer datang ke sini pada Desember 2012."



Menurut dia, kecemasan penduduk bertambah saat mengetahui sebuah situs di Amerika Serikat menjual tiket menuju Bugarach. "Mereka melakukan bisnis, mengorganisasi orang untuk wisata religi, berdoa, dan meditasi di sini," kata dia.



Diceritakan Delord, orang-orang mulai datang ke wilayahnya saat seorang penduduk lokal melaporkan penampakan UFO. "Dia mengaku melihat alien dan mendengar dengung pesawat mereka di bawah gunung."



Rumor tersebut diperkuat dugaan bahwa peramal Prancis, Nostradamus pernah tinggal di wilayah itu pada abad ke-16. Juga isu penemuan galian misterius Nazi di sana.



Tak hanya sekadar datang, sejumlah orang yang percaya keajaiban desa itu bahkan membeli properti di kaki gunung tersebut. Kursus soal UFO juga mulai ditawarkan di sana.



Valerie Austin, yang pindah dari Newcastle 22 tahun lalu mengatakan, Bugarach adalah daerah yang indah dan tenang. "Sekarang, Anda bisa menjumpai orang sedang berdoa dan bermeditasi di mana pun."





Sumber: http://fuzudhoz.blogspot.com/2013/05/desa-ini-diyakini-sarang-alien-dan.html

Inilah Sejara Pos Ronda / Kamling




Mungkin setiap orang di Indonesia tahu tentang pos ronda, karena di setiap kampung di Indonesia terdapat pos ronda. Namun siapa yang tahu sejarah pos ronda, mungkin tidak semua orang tahu.



Sejarah pos ronda berawal dari pos-pos penjaga di jaman kolonial. Ketika itu pos jaga berfungsi sebagai perpanjangan dari menara-menara dari kekuasaan kolonial untuk mengekang gerak pribumi. Fungsinya lebih mirip pos pengawasan terhadap pribumi yang melewati daerah tertentu. Hal serupa juga terjadi ketika Jepang berkuasa di Indonesia.



Tapi sejak era kemerdekaan bekas pos-pos penjagaan Belanda atau Jepang diambil alih oleh pribumi. Pengambilalihan itu disertai dengan perubahan fungsi. Bila pada era sebelumnya penguasa kolonial yang mengawasi pribumi, maka sejak era kemerdekaan orang Belanda atau Jepang yang diawasi.



Gardu mengalami perubahan fungsi lagi di era presiden Soeharto berkuasa. Gardu lagi-lagi menjadi perpanjangan tangan kekuasaan. Keberadaan gardu mengukuhkan bentuk militerisme dalam kemasan yang lebih sederhana dan terasa merakyat. Soeharto menerapkan model pertahanan semesta yang berfungsi sebagai pendukung legitimasi kekuasaaannya dengan dalih Sistem Keamanan Lingkungan (Sisklamling).





Sumber: http://fuzudhoz.blogspot.com/2013/05/inilah-sejara-pos-ronda-kamling.html

Pahlawanku, Riwayatmu kini (mengenaskan)




Metrotvnews.com, Lamongan: Bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawan. Begitulah kata Bung Karno, bapak proklamator sekaligus presiden pertama RI. Namun, apa yang telah terjadi kini. Bahkan, pada Hari Pahlawan yang jatuh pada Sabtu (10/11) 2007. Setelah 62 tahun Indonesia merdeka, tak sedikit para vetaran perang kemerdekaan yang hidup menderita.



Sebut saja Silam. Lelaki tua yang tinggal di Desa Pelang, Kecamatan Kembangbahu, Lamongan Jawa Timur, menjadi tukang sapu di gereja dan Balai Desa Pelang. Untuk itu, ia mendapatkan upah sebesar Rp 20 ribu hingga Rp 30 ribu per bulan. Tak banyak memang. Namun, bisa untuk tambahan uang pensiunnya sebesar Rp 600 ribu per bulan.



Meski demikian, Silam cukup bangga dengan apa yang dilakukannya. Pada usianya yang menjelang satu abad, ia tetap tidak membebani orang lain. Silam hanyalah satu potret para veteran yang tidak mengharapkan penghargaan untuk perjuangan mereka meski di masa lalu telah mempertaruhkan nyawa untuk kemerdekaan.








Liputan6.com, Jambi: Bangsa besar adalah bangsa yang menghormati pahlawannya. Mungkin pemeo ini kurang melekat di negeri ini. Parahnya lagi para pejuang yang telah berkorban dengan keringat dan darah seolah terlupakan. Kehidupan ratusan veteran perang di sejumlah daerah sungguh memprihatinkan.



Kopral Gunawan mungkin dapat menjadi contoh potret buram itu. Di tengah kemeriahan peringatan hari ulang tahun kemerdekaan ke-62 Republik Indonesia bekas pejuang ini terlupakan. Kini di usia 80 tahun, Gunawan harus bekerja sebagai sopir alat berat di Jambi.



Sewaktu muda dia berjuang di kesatuan kompi Merdeka Resimen Sumatera era 1948. Gunawan menjadi teknisi berbagai alat perang untuk mengusir penjajah Belanda yang membonceng NICA (Netherland Indie Civil Administration) dari daratan Sumatra bagian Tengah.



Meski sejumlah dokumen menyatakan pejuang, Gunawan tetap tak dapat mencicipi dana pensiun veteran. Dilupakan negara tidak menyurutkan hidupnya. Gunawan juga tak mau berpangku tangan. Dia bertekad terus berjuang seumur hidup untuk membangun negeri ini.






Liputan6.com, Solo: Nasib para pejuang kemerdekaan ternyata tak selalu memperoleh penghargaan dan penghidupan yang layak. Seperti yang dialami Samsuri. Veteran kemerdekaan yang sudah berusia 91 tahun ini terpaksa harus mengetuk pintu-pintu kantor untuk menyambung hidup.



Meski sudah tua, langkah Samsuri terlihat masih tegap. Sikap dan atributnya masih sama seperti saat dia aktif sebagai pejuang di front Ambarawa, Jawa Tengah. Namun, dia kini tak lagi memanggul senjata. Pria tua ini kemana-mana membawa sejumlah barang dagangan, seperti permen jahe dan jamu-jamuan. Dia terpaksa mengumpulkan rupiah demi rupiah karena tunjangan pensiunnya tak seberapa."Belum lagi dipotong untuk bank," kata Samsuri.



Namun, Samsuri masih memiliki patriotisme. Dengan caranya sendiri dia mengingatkan arti perjuangan kemerdekaan 62 tahun silam. Inilah jalan hidup Samsuri setelah melawan penjajah. Kini dia harus melawan kebutuhan perut dan usia yang terus merayap secara pasti.



Sementara itu, sekelompok warga Jakarta yang ingin menyelami lagi kegiatan para pejuang melakukan acara napak tilas. Kegiatan dimulai dengan perjalanan mobil buick. Mobil keluaran tahun 1939 itu pernah menjadi mobil Presiden pertama Indonesia, Soekarno. Karena itu penumpangnya pun berdandan ala Bung Karno dan Bung Hatta.



Peserta lain, termasuk para veteran dan pelajar bergaya seperti pejuang kemerdekaan. Dengan mengendarai sepeda ontel mereka menyusuri Jalan Menteng Raya menuju Tugu Proklamasi, Jakarta Pusat. Bagi para veteran, napak tilas menjadi momentum untuk meningkatkan semangat nasionalis para generasi muda. Apabila para pejuang dahulu tidak meraih kemerdekaan tentu kini generasi muda harus berjuang mempertahankan kemerdekaan dan kedaulatan Idonesia.






Liputan6.com, Makassar: Hidup adalah perjuangan. Setidaknya inilah yang dirasakan Andi Djemma, seorang veteran perang kemerdekaan RI. Pada masa penjajahan, Andi dan rekan-rekannya bertaruh nyawa merebut kemerdekaan. Kini setelah 61 tahun sejak Soekarno membacakan teks proklamasi, Andi tetap harus berjuang melawan kemiskinan dan penggusuran. "Tidak dihargai veteran!" kata Andi di Makassar, Sulawesi Selatan, Kamis (17/8).



Andi adalah Wakil Ketua Legiun Veteran Cabang Kota Makassar. Dua tahun silam, Andi dan rekan-rekannya sesama veteran harus digusur dari rumahnya yang ditempati sejak 1947. Setelah rumah mereka dibongkar, kini Andi Jemma bersama sekitar 20 anggota veteran lainnya terpaksa tinggal di tanah wakaf Pemerintah Kota Makassar. Di atas tanah bekas rawa itulah Andi dan rekan-rekannya menghabiskan masa tua. "Saya tidak cerita yang tidak benar, saya dosa [jika bohong]," kata Andi yang masih lantang walau giginya tinggal beberapa.



Di balik balutan kulitnya yang telah keriput, patriotisme Andi masih berkobar. Mengenakan baju beserta atribut veteran, Andi merayakan Agustusan bersama warga lain. Rumahnya yang terbuat dari seng pun tak ketinggalan dengan hiasan bendera Merah Putih.



Andi boleh jadi cuma salah satu sempalan warga Indonesia yang masih terjajah kemiskinan. Masih banyak warga lain yang kurang beruntung seperti dia. Bahkan di Jakarta yang notabene pusat pemerintahan, kemerdekaan tak bisa dinikmati seratus persen oleh warga Ibu Kota. Ini dialami Maryati dan Suwarna. Bersama orang tua tak mampu lainnya, mereka hanya sanggup "menyekolahkan" anaknya di Kelompok Belajar Sekar Bangsa di Kampung Marlina, Muara Baru, Jakarta Utara.



Jeratan persoalan ekonomi juga membuat Suwarna tak sanggup menyekolahkan anak bungsunya. Seorang anaknya yang sudah lulus sekolah menengah atas juga tak bisa bekerja karena ijazahnya belum diambil.



Merdeka dari belenggu ekonomi pula yang diinginkan Daeng Soreh. Pencari rajungan ini tak satu pun dari tujuh anaknya yang lulus sekolah.



Nasib Maemunah kurang lebih sama. Tiap Agustus, dia hanya bisa mengenang rumahnya di Jembatan Besi, Jakarta Utara. Rumah yang dia beli Rp 5 juta itu digusur untuk proyek pembangunan pusat perbelanjaan. Kini, dia melanjutkan hidup dengan mengontrak rumah.






Liputan6.com, Jakarta: Perayaan Hari Ulang Tahun ke-61 RI menjadi hari yang ditunggu khususnya bagi sejumlah veteran perang. Di hari itu mereka rutin menerima santunan dari dermawan. Seorang di antara mereka adalah Syarifudin. Dengan sebelah kaki akibat terkena pecahan mortir saat agresi Belanda, Syarifudin bersusah payah mendatangi acara yang digelar untuk veteran itu di Jakarta, baru-baru ini.



Tak sia-sia, veteran perang berusia 77 tahun itu mendapat sebuah bingkisan berisi mi instan, beras, dan minyak goreng. Ketika hendak pulang, SCTV menawarkan tumpangan bagi Syarifudin untuk diantarkan ke rumahnya di kawasan Cakung, Jakarta Timur.



Sesampainya di rumah, dengan suka cita bingkisan itu diberikan kepada istri tercinta. Bantuan itu terasa sangat berharga mengingat sebagai veteran, Syarifudin cuma mendapat tunjangan Rp 20 ribu per bulan. Jumlah ini tidak cukup, bahkan untuk menutup sewa kontrakan sekali pun.



Syarifudin hanyalah seorang dari ribuan veteran yang menjadi bagian masa silam. Hingga kini dia tak pernah mengecap hidup cukup layak. "Kalo cacatnya berat, [mendapat] sejuta," ujar Syarifudin.



Kondisi lebih baik dialami Palewangi. Mantan anggota Laskar Kebangkitan Rakyat Indonesia Sulawesi ini sebulan mendapat Rp 500 ribu. Tapi ia masih harus mencari tambahan dengan cara menggarap ladangnya






Liputan6.com, Jombang: Kemerdekaan bangsa Indonesia yang genap 60 tahun ternyata belum dirasakan sepenuhnya oleh Mardan, 77 tahun, veteran perang di Jombang, Jawa Timur. Kesulitan ekonomi terus menderanya karena uang pensiun tidak juga didapat. Untuk menyambung hidup, Mardan sempat menjadi pengayuh becak. Kini di usia tuanya, Mardan menghidupi keluarganya dengan membuat kerajinan seni dari bahan bambu



Baru-baru ini, SCTV berkunjung ke rumah Mardan. Tidak terlalu sulit mencari rumah veteran yang menjadi saksi mata perobekan bendera Belanda di Hotel Oranye Surabaya ini. Ia tinggal di Desa Mancilan, Kecamatan Mojoagung. Di rumah berdinding bambu yang sudah lapuk, Mardan tinggal bersama istrinya, Sutami.



Untuk menyambung hidup, Mardan sempat menjadi pengayuh becak selama 30 tahun. Profesi ini digeluti hingga 1988. Saat fisiknya tidak kuat lagi, becak ditinggalkan. Sebenarnya, bisa saja Mardan menggantungkan hidup kepada anak-anaknya. Namun, Mardan lebih memilih membiayai dirinya dan istri dengan melukis, membuat kuda lumping dan kerajinan lain.



Hasil yang didapat tentu saja tidak seberapa. Lukisan yang dibuatnya hanya dapat dijual seharga Rp 25 ribu per buah. Untuk menambah penghasilan, Mardan juga membuat kipas anyaman meski tidak terlalu laku dijual.



Sepertinya, perjuangan tidak pernah berakhir untuk Mardan. Tetapi anggota Laskar Perjuangan Indonesia ini bukan berjuang untuk kemerdekaan sebuah negeri bernama Indonesia melainkan berjuang untuk mendapatkan haknya. Hak mendapatkan pensiun, sebagai bentuk penghargaan pemerintah dan negara untuk pejuang yang pernah menggadaikan nyawanya untuk sebuah kemerdekaan. Ironis, permohonan uang pensiun yang diajukan sejak 1993 hingga kini belum juga dikabulkan. "Katanya tinggal SK (surat keputusan). Tapi sampai sekarang belum ada tanda-tanda," tutur Mardan.






Jakarta - Veteran pejuang kemerdekaan Indonesia meminta perhatian dari pemerintah mengenai tunjangan veteran (tuvet) yang mereka terima. Tunjangan yang mereka dapatkan selama ini bahkan jumlahnya lebih kecil dari upah minimum provinsi (UMP) DKI Jakarta. "Guru SD saja Rp 1,7 juta (tunjangannya-red). Veteran pejuang kemerdekaan hanya dikasih Rp 600 ribu. Padahal UMP saja sudah Rp 820 ribu.



Ini kan melecahkan," keluh mantan pejuang Trikora dan Dwikora, Wimo Sumanto, di Tugu Proklamasi, Jl Proklamasi, Jakarta Pusat, Minggu (17/8/2008). Wimo hadir di Tugu Proklamasi beserta puluhan veteran lainnya untuk memperingati hari kemerdekaan Indonesia yang ke-63. Wino datang mengenakan pakaian dinas warna hijau lengkap dengan lencana serta penghargaan yang pernah diterimanya selama bertugas.



Menurut pria yang telah berumur 79 tahun ini, mereka menyayangkan apresiasi dari pemerintah yang tidak sepadan dengan perjuangan yang telah diberikan untuk bangsa ini. Lebih lanjut Wino menjelaskan kalau kejadian seperti ini selayaknya tidak terjadi lagi di era kemerdekaan. "Kemerdekaan itu benang emas. Harusnya untuk menuju rakyat dan bangsa Indonesia punya hidup yang lebih baik," tegasnya. Wino kemudian menimpakan kesalahan kondisi ini terhadap para koruptor yang dinilainya semakin merajalela. "Koruptor-koruptor merajalela dan merusak ekonomi rakyat. Kehidupan rakyat itu dalam keadaaan yang prihatin sekali. Sengsara akibat ratusan triliun dikorupsi," pungkasnya.






SUDAH 63 tahun Indonesia merdeka yang diperoleh dengan penuh pengorbanan harta, darah dan air mata, bahkan nyawa pun dikorbankan para pejuang. Tetapi sangat disesalkan nasib para veteran di Kabupaten Padanglawas semakin dipinggirkan.



Demikian ungkap sejumlah anggota veteran di Kecamatan Barumun, Kabupaten Padanglawas kepada Waspada, Senin (18/8) usai menghadiri Upacara peringatan HUT ke-63 kemerdekaan RI di Lapangan MTs N Sibuhuan.



H. Paet Lubis, 83, anggota Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI) Ranting Barumun mengatakan, sedih melihat nasib para veteran pejuang kemerdekaan saat ini yang semakin dipinggirkan dan diabaikan.



Sebagai pejuang yang ikut menaikkan Merah Putih di Sibuhuan, dan sebagai Tentara Keselamatan Rakyat (TKR) serta aktif sebagai militer Republik Indonesia sejak pendudukan Jepang 1942 ini mengatakan, dari tahun ke tahun perhatian dan penghargaan pemerintah kepada pejuang/ veteran semakin menipis.



"Saya benar-benar sedih melihat nasib pejuang dan veteran saat ini. Dalam sisa hidupnya semakin memprihatinkan, lebih sedih lagi melihat pemimpin-pemimpin bangsa yang hidup dan menikmati kemerdekaan ini di atas tengkorak-tengkorak para pejuang yang telah mengorbannya nyawanya untuk mencapai kemerdekaan," katanya.



Seiring dengan dilaksanakannya Pilkada Padanglawas Oktober nanti, diharapkan muncul pemimpin yang benar-benar punya perhatian terhadap orang tua dan veteran Padanglawas.



Hal senada juga disampaikan Abdullah Sani Nasution, 81, Ketua Ranting LVRI Sibuhuan, Kecamatan Barumun. Sejak beberapa tahun belakangan perhatian dan penghargaan pemerintah terhadap para pejuang kemerdekaan semakin tipis.



"Kita menghargai mantan Camat Barumun, Basyrah Lubis, SH yang semasa kepemimpinannya memperhatikan nasib para Veteran. Setiap tahun usai upacara selalu menjamu para veteran, sekaligus memberi penghargaan," katanya.



Dikatakan, saat ini di Kecamatan Barumun, hanya 13 lagi veteran yang masih hidup, itupun sudah tua renta dan sakit-sakitan. Kini hanya lima orang yang ikut menghadiri peringatan HUT ke-63 RI, termasuk Abdullah Sani, 81, H. Paet Lubis, 83, Muhammad Nuh Hasibuan, 82, Palit Harahap, 78 dan Usman Silalahi, 81.



Sementara yang tidak ikut menghadiri upacara Yahya Harahap, 81, Herman Hasibuan, 80, Marsidin, 80, H. Nukman, 80, H. Baharuddin, 80, H. Mukhtar, 78, Sitiroin, 80 dan Hj. Siti Hawa, 83.



Veteran pejuang kemerdekaan ini berharap akan muncul pemimpin Padanglawas yang mempunyai hati nurani dan menghargai pejuang kemerdekaan.



H. Syahwil Nasution, anggota DPRD Kabupaten Palas, melihat para veteran teringat almarhum orang tuanya yang juga veteran. Ia juga berharap ke depan pemerintah dan pemimpin-pemimpin bangsa ini akan lebih memperhatian nasib para veteran yang telah banyak berjasa dalam memperjuangkan negeri ini dari belenggu penjajah.



Sumber= http://www.kaskus.us/showthread.php?t=3648469





Sumber: http://fuzudhoz.blogspot.com/2013/05/pahlawanku-riwayatmu-kini-mengenaskan.html

About Us

Advertisment

Like Us

© Bos Copas All rights reserved Asalasah
© Bos Copas All rights reserved Asalasah