Gedung Megah Yang Reputasinya Hancur Di Mata Publik




Tidak semua proyek pembangunan gedung-gedung megah mendapat dukungan dari penduduk sekitar. Pada kenyataannya, proyek yang terlalu ambisius seringkali hanya menjadi cibiran dan kekurangan dukungan masyarakat.



Hal seperti itulah yang tengah dihadapi Guangdong Plastics Exchange di Guanzhou, China. Kompleks bangunan megah menghadap perairan ini terinspirasi oleh koin perunggu "keberuntungan" China.






Gedung setinggi 138 meter itu memiliki lubang berdiameter 46 meter di tengahnya. Seharusnya, sesuai dengan bentuknya, bangunan tersebut membawa keberuntungan bagi masyarakat sekitar. Namun, reputasi bangunan ini justru anjlok di mata publik, bahkan sebelum proyek pembangunan gedung ini selesai dikerjakan.



Desain berbentuk koin untuk gedung Guangdong Plastics Exchange tersebut menerima berbagai kritik dari penduduk lokal. Menurut laporan, bangunan senilai 1 miliar Yuan atau setara dengan Rp 1,5 triliun yang berada di Sungai Pearl, di selatan Kota Guangzhou, tersebut mendapat kecaman penduduk sekitar.






Menurut artikel yang dilansir oleh Shenzhen Daily, penduduk setempat malah tidak melihat pesan positif dari desain gedung ini. Komentar negatif itu, misalnya, dilontarkan salah satu penduduk Guangzhou, He Huiying.



"Saya tidak melihat keindahan dari dua bangunan tersebut. Dua koin emas? Hal itu hanya mengekspos keinginan pemerintah dan pemilik properti untuk mengejar uang," He Huiying.



Menanggapi hal itu, kepala proyek pembangunan gedung ini, Wang Zhanshan, mengatakan, bentuk Guangdong Plastics Exchange adalah percampuran nyata antara desain Barat dan China. Meskipun berlokasi di China, bangunan ini merupakan karya arsitek asal Italia Joseph di Pasquale.



"Fitur unik dari bangunan ini adalah bentuknya yang menyerupai giok kuno China, kincir air, dan bangunan ini juga memiliki feng shui bagus untuk menarik keberuntungan," kata Wang Zhanshan.



"Sebuah koin emas, giok, dan kincir air di sisi sungai berarti keberuntungan bagi budaya Kanton: air membawa uang," lanjutnya.



Wang Zhanshan berusaha "melawan" komentar penduduk dengan mengatakan, bahwa keindahan itu relatif bagi setiap orang.



"Jika gedung ini menjadi desas-desus sebelum dan sesudah pengerjaan, gedung ini dapat digaransi sebagai karya arsitektur yang sukses," ujarnya.

Sumber

Gedung Megah Yang Reputasinya Hancur Di Mata Publik

Share:

Berikan Komentar :D

Facebook
Blogger

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

About Us

Advertisment

Like Us

© Bos Copas All rights reserved Asalasah
© Bos Copas All rights reserved Asalasah